info@edubuku.com 0882-164-35325
Kaya dan Miskin Hanyalah Ujian
5 October, 2016
0

07202011_rich_poor_baby_articleSahabat sekalian, Allah Ta’ala berfirman :

 

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”.  Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”.  Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin,  dan kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur baurkan (yang halal dan yang bathil), dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.” (QS. Al Fajr: 20)

 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman menyangkal kepercayaan manusia, bahwa apabila Allah Subhanahu wa Ta’ala meluaskan rizkinya untuk mengujinya, maka ia meyakini bahwa hal itu merupakan penghormatan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala kepadanya. Padahal tidak demikian halnya, karena hal itu hanyalah ujian dan cobaan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala kepadanya. Ini sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

 

“Apakah mereka mengira bahwa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (berarti bahwa), Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sadar.” (QS. Al Mu’-minuun: 55-56)

Di sisi yang lain, apabila Dia menguji dan mencobanya dengan kesempitan rizki, maka ia meyakini bahwa hal itu merupakan penghinaan dari Allah terhadapnya. Maka Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,  “Sekali-kali tidak,” yakni perkaranya tidak sebagaimana yang ia sangka. Allah tidak memuliakan seseorang dengan memberikan keluasan rizki kepadanya, dan tidak menghinakannya dengan memberikan rizki yang sempit.

 

Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan harta atau rizki, kepada orang yang Dia cintai maupun orang yang tidak Dia cintai. Begitu juga Allah Subhanahu wa Ta’ala menyempitkan rizki, baik kepada orang yang Dia cintai, maupun orang yang tidak Dia cintai.

 

Adapun yang menjadi tolak ukur bagi kemuliaan dan kehinaan seseorang, adalah ketaatannya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, baik ketika rizkinya lapang, maupun ketika rizkinya sempit. Apabila ia diberi kekayaan, maka hendaklah ia bersyukur kepada Allah atas kekayaan yang ia peroleh. Dan apabila ia jatuh miskin, maka hendaklah ia bersabar atas kemiskinannya. [Syahida.com/ANW]

 

Begitu pula dalam Bisnis, standarnya bukan omzet yang melimpah ruah, tapi berkah tidak nya omzet yang kita punya. Dan bisnis yang berkah hanya bisa didapat dengan cara-cara yang telah ditentukan oleh syariah. Allahu’alam.

 

#ModalTanpaRiba

#YukHijrahBisnis

 

Sumber: Kitab Shahih Tafsir Ibnu Katsir jilid 9, Penerbit: Pustaka Ibnu Katsir