info@edubuku.com 0882-164-35325
Motivasi
Bekerjalah jangan Meminta, Karena Hasil Keringat Sendiri Lebih Berkah
6 April, 2017
0

egg-1671574_1920

Oleh: Badrul Tamam
Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulillah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.
Diriwayatkan dari al-Miqdam Radhiallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا قَطُّ خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ

“Tidaklah seorang (hamba) memakan makanan yang lebih baik dari pada hasil usaha tangannya (sendiri).” (HR. Al-Bukhari)

Hadits ini adalah anjuran bekerja untuk mencukupkan nafkah dan kebutuhan diri dan keluarga. Bekerja untuk mendapatkan rizki halal terhitung sebagai ibadah. Hasil yang diperoleh untuk menafkahi diri dan keluarga terhitung sebagai shodaqoh. Karenanya, seseorang tidak boleh meremahkan pekerjaan dan usaha; seperti berdagang.

Diriwayatkan dari Rifa’ah bin Raafi’ Radhiyallahu ‘Anhu, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam pernah ditanya tentang pekerjaan yang paling afdhal? Beliau menjawab,
عَمَلَ الرَّ جُلِ بِيَدِهِ وَكُلُّ بَيِعٍ مَبْرُوْرٍ

”Pekerjaan seorang dengan tangannya sendiri (hasil jerih payah sendiri) dan setiap jual beli yang baik.” (HR. Al-Thabrani, Al-Bazzar dan dishahihkan al-Hakim rahimahumullah)

Orang pekerjaan halal untuk memperoleh hasil yang halal. Karenanya, para nabi juga bekerja. Nabi Dawud ‘Alihis Salam berprofesi sebagai pembuat baju besi. Nabi Zakariya adalah seorang tukang kayu. Nabi Idris bekerja sebagai mulia bukanlah orang yang nganggur lalu harta datang dari uluran tangan orang. Tapi orang yang memeras keringatnya dalam penjahit. Bahkan Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga dikenal sebagai pedagang.

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

لأَنْ يَحْتَطِبَ أَحَدُكُمْ حُزْمَةً عَلَى ظَهْرِهِ خَيْرٌ مِنْ أَنْ يَسْأَلَ أَحَدًا ، فَيُعْطِيَهُ أَوْ يَمْنَعَهُ

“Lebih baik seseorang bekerja dengan mengumpulkan seikat kayu bakar di punggungnya dibanding dengan seseorang yang meminta-minta (mengemis) lantas ada yang memberi atau enggan memberi sesuatu padanya.” (HR. Bukhari)

Sebaliknya menggantungkan nasib kepada uluran tangan orang adalah tindakan hina dan tercela. Mengemis sangat dicela dalam Islam, Allah mengancam pelakunya dengan kehinaan di akhirat, kecuali orang yang benar-benar terpaksa.

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar, ia berkata bahwa Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

مَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَسْأَلُ النَّاسَ حَتَّى يَأْتِىَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَيْسَ فِى وَجْهِهِ مُزْعَةُ لَحْمٍ

“Tidaklah seseorang meminta-minta (mengemis) pada manusia maka ia akan datang pada hari kiamat tanpa memiliki sekerat daging di wajahnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Dalam hadits lain,

مَنْ سَأَلَ مِنْ غَيْرِ فَقْرٍ فَكَأَنَّمَا يَأْكُلُ الْجَمْرَ

“Barangsiapa meminta-minta padahal dirinya tidaklah fakir, maka seakan-akan ia memakan bara api.” (Hadits Shahih Riwayat Ahmad)

Semoga Allah memberkahi pekerjaan dan usaha kita sehingga menghasilkan rizki yang cukup bermanfaat. Wallahu A’lam.

Komentar cerdas edubuku.com :

Bekerja untuk keluarga adalah hal yang mulia. Apalagi jika anda bisa membuat lapangan pekerjaan untuk orang lain. Membuka lapangan kerja untuk orang lain tidak lah mudah, untuk itu butuh strategy yang jitu untuk menghasilkan lapangan kerja yang kuat dan dapat menopang kehidupan orang yang lebih banyak. Untuk itu buku Jurus Jitu Membangun Bisnis Berkah Omset Milyaran memberikan trik jitu dalam membangun Bisnis yang kuat sehingga mampu menopang kehidupan orang banyak. Dengan begitu Anda bisa menjadi manfaat tidak hanya bagi anda dan keluarga anda sendiri tapi juga bermanfaat bagi orang lain dan keluarga orang lain.

Sumber : [PurWD/voa-islam(dot)net]